kampanye vaksin booster diluncurkan di bali untuk pelajar

Kategori : Adventure | Di buat pada Jul 02, 2022

Badan Intelijen Negara (BIN) Bali telah meluncurkan kampanye baru untuk membantu anak-anak sekolah menerima imunisasi booster Covid-19. Dorongan imunisasi baru datang setelah pihak berwenang mengevaluasi data dan menemukan bahwa adopsi orang yang lebih muda dari vaksin booster di bawah target.

Secara keseluruhan, serapan vaksinasi di Bali cukup tinggi. Ketika statistik dipublikasikan bulan lalu, Bali menduduki peringkat ketiga di Indonesia untuk cakupan imunisasi. BIN telah memulai upaya vaksin booster baru untuk memastikan bahwa siswa yang lulus tahun ini telah divaksinasi secara lengkap ketika mereka memasuki dunia kerja.

Kampanye ini juga menyasar masyarakat yang banyak menghabiskan waktu di tempat ramai, seperti sekolah. Imunisasi booster juga telah diberikan kepada guru dan staf sekolah siswa, serta orang tua dan wali mereka.

Inisiatif ini juga memberikan kesempatan bagi pejabat untuk memeriksa orang tua dan keluarga siswa untuk memastikan bahwa semua anggota keluarga telah menerima vaksin pertama dan kedua. Gugus Tugas Covid-19 Bali melaporkan bulan ini bahwa adopsi vaksinasi lebih lambat di demografi senior.

Setelah pembatasan pemakaian masker di luar ruangan dicabut pada 17 Mei, Satgas mengalihkan tujuannya untuk melakukan pemeriksaan langsung pada sertifikat imunisasi di masyarakat. Ini adalah bagian dari upaya yang lebih besar untuk mempertahankan beban kasus yang rendah secara klinis dan terkendali ketika tes PCR wajib untuk penumpang yang divaksinasi dihilangkan dan orang-orang bepergian ke seluruh Bali untuk bisnis dan liburan.

Uji coba kampanye booster dimulai di sebuah SMA di Kabupaten Klungkung. Wayan Siarsana, kepala sekolah, memberi tahu wartawan setempat bahwa 180 anaknya sudah mendapatkan vaksin booster. Dia menyatakan bahwa anak-anak ini semuanya duduk di kelas 12 dan akan berusia 18 tahun tahun ajaran ini.

Para siswa mendapat suntikan pertama dan kedua akhir tahun lalu, dan vaksin booster diharapkan dapat membantu mereka melawan wabah lokal.

Pihak berwenang mengantisipasi bahwa vaksinasi siswa dan guru yang meluas akan mengakhiri pendidikan online untuk selamanya. Dengan sebagian besar anak-anak dan guru divaksinasi dan didorong sepenuhnya, kemungkinan wabah Covid-19 di lingkungan sekolah jauh berkurang.

Hal ini dianggap kritis karena siswa telah menghabiskan banyak waktu di luar sekolah selama dua tahun terakhir. Meskipun sekolah telah dibuka selama hampir satu tahun ajaran penuh, anak-anak terus merasa tertinggal dalam bidang akademik mereka.

Program booster imunisasi di Kabupaten Klungkung dikoordinasikan oleh Badan Intelijen Negara Bali bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Klungkung. I Wayan Karyana, Kepala Sarana Prasarana Dinas Kesehatan Klungkung, kepada wartawan setempat mengatakan, cakupan vaksin di wilayah tersebut belum mencapai 100%, begitu pula dengan target kabupaten. Program ini dimaksudkan untuk mendekatkan masyarakat dengan sasaran imunisasi.

Anak-anak dikatakan sangat gembira dan bersemangat memiliki akses ke vaksin booster. Kepala Sekolah Siarsana mengatakan kepada pers setempat, ÔÇťAntusiasme anak-anak cukup kuat; kami mengumumkan [kampanye] melalui wali mereka dan mengundang orang tua, wali anak-anak, dan penduduk setempat yang belum divaksinasi, terutama [yang belum divaksinasi. ] imunisasi booster untuk juga berpartisipasi."

Peningkatan infeksi baru-baru ini telah mendorong upaya yang lebih besar untuk memvaksinasi penduduk Bali. I Nyoman Gede Anom, Dinas Kesehatan Provinsi Bali, menggelar konferensi pers pada 21 Juni untuk melaporkan lonjakan kasus Covid-19 di pusat wisata Canggu. Pernyataannya itu menimbulkan kecurigaan karena dia menyatakan bahwa peningkatan kasus disebabkan oleh orang asing 'bebas' yang tidak mengenakan topeng di luar.


Please display the website in portrait mode!